Gregor Mendel - Penggagas Teori Genetika Moderen

Universitas Olomouc  University of Vienna Gregor Mendel - Penggagas Teori Genetika Moderen
Gregor Mendel
Nama lahir
Johann Mendel 

Tanggal lahir
20 Juli 1822 

Tempat lahir
Heinzendorf bei Odrau, Kekaisaran Austria (sekarang Hynčice, Republik Ceko) 

Meninggal
6 Januari 1884 (umur 61 tahun) Brno (Brunn), Austria-Hungaria(sekarang Republik Ceko) 

Kebangsaan: 
Kekaisaran Austria-Hongaria 

Bidang:
Genetika 

Lembaga: 
Abbey St Thomas 

Alma mater: 
Universitas Olomouc University of Vienna 

Dikenal: 
Menciptakan ilmu genetika
Gregor Johann Mendel adalah ilmuwan yang meraih ketenaran sebagai pendiri ilmu genetika modern. Ia lahir tahun 1822 di kota Heinzendorf di daerah daulat kerajaan Austria yang kini masuk bagian wilayah Cekosiowakia. Meskipun selama berabad-abad para petani sudah mengetahui bahwa dari persilangan hewan dan tumbuhan dapat diketahui sifat tertentu seperti yang diinginkan, namun hasil percobaan Mendel pada kacang yang dilakukannya antara tahun 1856 dan 1863 menghasilkan banyak aturan keturunan yang sekarang disebut sebagai hukum keturunan/pewarisan Mendel.

Mendel bekerja dengan tujuh karakteristik tanaman kacang: tinggi tanaman, bentuk polong dan warna, bentuk biji dan warna, dan posisi bunga dan warna. Dengan warna biji, ia menunjukkan bahwa ketika kacang kuning dan kacang hijau dibiakkan bersama-sama maka keturunan mereka selalu kuning. Namun, pada generasi berikutnya kacang hijau muncul kembali pada rasio 1:3. Untuk menjelaskan fenomena ini, Mendel menciptakan istilah "resesif "dan" dominan "mengacu pada ciri-ciri tertentu. (Dalam contoh sebelumnya, kacang hijau adalah resesif dan kacang polong kuning yang dominan.) Ia menerbitkan karyanya pada tahun 1866, menunjukkan tindakan tak terlihat "faktor"-sekarang disebut gen sebagai faktor penentu sifat keturunan.

Makna mendalam dari karya Mendel tidak diakui sampai abad ke-20. namun dengan ditemukannya kembali hukum-hukum Mendel oleh Erich von Tschermak, Hugo de Vries, Carl Correns, dan William Jasper Spillman yang berhasil memverifikasi beberapa temuan eksperimental Mendel, mengantarkan era genetika modern.

Biografi
Johann Mendel lahir 20 Juli 1822, Heinzendorf bei Odrau, Kekaisaran Austria (sekarang Hynčice, Republik Ceko). Dia diberi nama Gregor ketika ia bergabung dengan para biarawan Augustinian. Ia merupakan putra dari Anton dan Rosine (Schwirtlich) Mendel, dan memiliki satu kakak, Veronika, dan satu yang lebih muda, Theresia. Mereka tinggal dan bekerja di sebuah peternakan yang telah dimiliki oleh keluarga Mendel selama 130 tahun. Sejak masa kecil Mendel bekerja sebagai tukang kebun dan belajar perlebahan . Saat usia muda ia menghadiri gimnasium di Opava, di sana dia sempat berhenti selama 4 bulan karena sakit. Dari 1840-1843, ia belajar filsafat praktis dan teoritis seerta fisika di Universitas Olomouc Fakultas Filsafat.

Tahun 1850 dia ikut ujian peroleh ijasah guru, tetapi gagal dan mendapat angka terburuk dalam biologi. Selanjutnya Mendel belajar ke Universitas Wina, dari tahun 1851-1853 dia belajar matematika dan ilmu pengetahuan lainnya. Mendel tak pernah berhasil mengantongi ijasah guru resmi, tetapi dari tahun 1854-1868 dia menjadi guru cadangan ilmu alam di sekolah modern kota Brunn.

Mendel memulai studinya pada keturunan menggunakan tikus. Dia berada di Abbey St Thomas tetapi uskupnya tidak suka salah satu biarawannya mempelajari hewan, sehingga Mendel beralih ke tanaman. Mendel juga dibesarkan di sebuah rumah lebah yang dibangun untuk dia. Ia juga mempelajari astronomi dan meteorologi, mendirikan 'Austria Meteorological Society' pada tahun 1865. Sebagian besar karya-karyanya diterbitkan terkait dengan meteorologi

Percobaan pada hibridisasi tanaman

Gregor Mendel, yang dikenal sebagai "bapak genetika modern", terinspirasi oleh kedua profesornya di Universitas Olomouc (Friedrich Franz & Johann Karl Nestler) dan rekan-rekannya di biara (misalnya, Franz Diebl) untuk mempelajari variasi dalam tanaman, dan dia melakukan penelitian di biara dengan 2 hektar (4,9 hektar) kebun percobaan. Dalam penelitiannya Mendel memfokuskan pada tanaman. Setelah percobaan awal dengan tanaman kacang polong, Mendel menetap pada mempelajari tujuh sifat yang tampaknya mewarisi sifat independen lainnya: bentuk biji, warna bunga, biji mantel warna, bentuk polong, warna polong mentah, lokasi bunga, dan tinggi tanaman. fokus awalnya pada bentuk benih yang baik. Antara 1856 dan 1863 Mendel membudidayakan dan menguji 29.000 tanaman kacang (yaitu, Pisum sativum). Studi ini menunjukkan bahwa satu dari empat tanaman kacang memiliki ras resesif alel, dua dari empat yang hybrid dan satu dari empat ras yang dominan. Eksperimen membawanya untuk membuat dua generalisasi, para Hukum Segregasi dan Hukum Independen Assortment, yang kemudian dikenal sebagai Hukum Warisan/keturunan Mendel.

Mendel mempresentasikan makalahnya, Versuche über Pflanzenhybriden ( Percobaan pada Tanaman Hibridisasi ), pada dua pertemuan dari Natural History Society of Brno di Moravia pada 8 Februari dan 8 Maret 1865. Hal ini diterima baik dan menghasilkan laporan di beberapa surat kabar lokal. Ketika kertas Mendel diterbitkan pada tahun 1866 di Verhandlungen des naturforschenden Vereins Brünn, terlihat sebagai dasar dari hibridisasi daripada warisan dan memiliki dampak yang kecil dan dikutip sekitar tiga kali selama tiga puluh lima tahun ke depan. Menurut Jacob Bronowski (The Ascent of Man), peneliti terkenal seperti Charles Darwin tidak menyadari kertas Mendel. hasil penelitian Mendel yang saat itu banyak dikritik, sekarang dianggap sebagai sebuah karya.

Kehidupan setelah percobaan kacang

Setelah menyelesaikan pekerjaannya dengan kacang polong, Mendel beralih ke bereksperimen dengan lebah madu untuk memperpanjang karyanya tentang hewan. Dia menghasilkan strain hibrida namun gagal untuk menghasilkan gambaran yang jelas tentang keturunan mereka karena kesulitan dalam mengendalikan perilaku lebah ratu. Dia juga menggambarkan spesies tanaman baru, yang dilambangkan dengan singkatan penulis botani "Mendel".

Pada tahun 1868 ia diangkat sebagai kepala biara dan sebagian besar karya ilmiahnya berakhir, Mendel meninggal pada tanggal 6, 1884, pada usia 61 tahun, di Brno, Moravia, Austria-Hungaria (sekarang Republik Ceko), dari kronis nephritis. Setelah kematiannya, kepala biara berhasil membakar semua dokumen dalam koleksi Mendel, untuk menandai diakhirinya sengketa perpajakan.

Penemuan kembali karya Mendel

Pada awalnya komunitas ilmiah menolak Karya Mendel, dan tidak diterima hingga kematiannya. Namun Hasil penelitian Mendel diketemukan kembali tahun 1900 oleh tiga ilmuwan dari tiga bangsa yang berbeda-beda: Hugo de Vries dari Negeri Belanda, Carl Correns dari Jerman dan Erich von Tschermak dari Austria. Mereka bekerja secara terpisah tatkala menemukan artikel Mendel.

Masing-masing mereka sudah punya pengalaman sendiri di bidang botani. Masing-masing secara tersendiri menemukan hukum Mendel. Dan masing-masing (sebelum menerbitkan buku) secara seksama mempelajari hasil kerja Mendel dan masing-masing pula menjelaskan bahwa penyelidikannya memperkuat pendapat Mendel. Pada tahun itu juga, William Bateson, ilmuwan berkebangsaan Inggris, menemukan kertas kerja Mendel yang asli dan segera mengenalkan kepada dunia ilmu pengetahuan. Di penghujung tahun, Mendel mendapat sambutan meriah dan penghargaan atas karya-karya yang dilakukan selama masa hidupnya.

Percobaan Hibridisasi

Pada tahun 1854, Mendel memulai percobaan hibridisasi nya. Dia fokus pada asal-usul variabilitas tanaman. Dia menguji kemurnian varietas yang dipilih dari Pisum dan kemudian mulai percobaan dengan pembuahan buatan. Data eksperimen Mendel menggambarkan bahwa ia telah menguji 28.000 tanaman Pisum selama tahun 1856-1863.
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Posting Komentar

0 Komentar