Biografi Sigmund Freud - Tokoh Psikoanalisis

 Sigmund Freud adalah seorang Austria keturunanYahudi pendiri aliran psikoanalisis dalam b Biografi Sigmund Freud - Tokoh Psikoanalisis
Sigmund Freud
Lahir: 
6 Mei 1856 Freiberg, Moravia, Austria–Hongaria, sekarang Republik Ceko 

Meninggal : 
23 September 1939 (umur 83) London, Inggris, Britania Raya  
Tempat tinggal: 
Austria, Britania Raya 

Kebangsaan: 
Austria 
Bidang: 
Neurologi, Filosofi, Psikiatri, Psikologi, Psikoterapi, sikoanalisis, Literatur 

Institusi 
Universitas Vienna 

Alma mater:
Universitas Vienna 

Dikenal atas: 
Psikoanalisis 

Mempengaruhi: 
Adorno, Althusser, Bass,Bloom, Breton, Brown,Chodorow, Dalí, Deleuze,Derrida, Firestone, Anna Freud, Fromm, Gallop,Gilligan, Grosz, Guattari,Habermas, Horney, Irigaray,Janov, Jones, Jung, Kandel,Khanna, Klein, Kovel, Kristeva,Lacan, Lyotard, Marcuse,Merleau-Ponty, Mitchell,Molyneux, Paglia, Perls, Rank,Reich, Ricœur, Rieff, Sartre,Solms, Stekel, Sullivan,Trilling Penghargaan: Goethe Prize 

Dipengaruhi
Aristoteles, Börne, Brentano,Breuer, Charcot, Darwin,Dostoyevsky, Empedocles,Fliess, Goethe, Haeckel,Hartmann, Jackson,Jacobsen, Kant, Mayer,Nietzsche, Plato,Schopenhauer, Shakespeare,Sophocles
Sigmund Freud adalah seorang Austria keturunanYahudi pendiri aliran psikoanalisis dalam bidang ilmu psikologi. Nama asli Freud adalah Sigismund Scholomo. Namun sejak menjadi mahasiswa Freud tidak mau menggunakan nama itu karena kata Sigismund adalah bentukan kata Sigmund. Menurut Freud, kehidupan jiwa memiliki tiga tingkatan kesadaran, yakni sadar (conscious), prasadar (preconscious), dan tak-sadar (unconscious). Konsep dari teori Freud yang paling terkenal adalah tentang adanya alam bawah sadar yang mengendalikan sebagian besar perilaku. Selain itu, dia juga memberikan pernyataan bahwa perilaku manusia didasari pada hasrat s3ksual!tas (er0s) yang pada awalnya dirasakan oleh manusia semenjak kecil dari ibunya.


Biografi

Sigmund Freud lahir pada tanggal 6 Mei 1856 di Freiberg, Moravia, Austria–Hongaria, sekarang Republik Ceko. Ia adalah pionir cikal bakal psikoanalisa. Saat ia berumur empat tahun keluarganya pindah ke Wina dan di situlah dia menghabiskan hampir seluruh hidupnya. Freud meraih gelar sarjana kedokteran dari Universitas Wina tahun 1881. Selama sepuluh tahun berikutnya dia melakukan penyelidikan mendalam di bidang psikologi, membentuk staf klinik psikiatri, melakukan praktek pribadi di bidang neurologi, bekerja di Paris bersama neurolog Perancis kenamaan Jean Charcot dan juga bersama dokter Josef Breuer asal Wina.

Gagasan Freud di bidang psikologi berkembang tingkat demi tingkat. Pada tahun 1895, bekerja sama dengan Breuer ia merilis buku pertamanya yakni Penyelidikan tentang Histeria. Buku berikutnya Tafsir Mimpi terbit tahun 1900. Buku ini merupakan salah satu karyanya yang paling orisinal dan sekaligus paling penting, meski pada awalnya penjualan buku ini lesu, namun mampu membuat namanya terkenal.

Di tahun 1902 dia mengorganisir kelompok diskusi masalah psikologi di Wina. Salah seorang anggota pertama yang menggabungkan diri adalah Alfred Adler, dan beberapa tahun kemudian ikut pula Carl Yung. Kedua orang itu akhirnya menjadi ahli ilmu psikologi. Pada tahun 1908 tatkala Freud memberi serangkaian ceramah di Amerika Serikat, Freud sudah jadi orang yang terkenal.

Pada saat-saat akhir hidupnya dia terkena kanker pada tulang rahangnya dan sejak tahun 1923 dia mengalami pembedahan lebih dari tiga puluh kali dalam rangka memulihkan kondisinya. Meski begitu, dia tetap bekerja dan menghasilkan beberapa karya penting. Di tahun 1938 saat Nazi menduduki Austria, Sigmund Freud yang sudah berusia 82 tahun dipaksa pergi ke London, setahun kemudian ia meninggal dunia dengan meninggalkan seorang istri dan enam orang anak.


Psikoanalisis 

Psikoanalisis bermula dari keraguan Freud terhadap kedokteran. Pada saat itu kedokteran dipercaya bisa menyembuhkan semua penyakit, termasuk histeria yang sangat menggejala di Wina (Freud, terj.,1991:4). Pengaruh Jean-Martin Charcot, neurolog Prancis, yang menunjukkan adanya faktor psikis yang menyebabkan histeria mendukung pula keraguan Freud pada kedokteran (Berry, 2001:15).

Sejak itu Freud dan doktor Josef Breuer menyelidiki penyebab histeria. Pasien yang menjadi subjek penyelidikannya adalah Anna O. Selama penyelidikan, Freud melihat ketidakruntutan keterangan yang disampaikan oleh Anna O. Seperti ada yang terbelah dari kepribadian Anna O. Penyelidikan-penyelidikan itu yang membawa Freud pada kesimpulan struktur psikis manusia: id, ego, superego dan ketidaksadaran, prasadar, dan kesadaran.

Freud menjadikan prinsip ini untuk menjelaskan segala yang terjadi pada manusia, antara lain mimpi. Menurut Freud, mimpi adalah bentuk penyaluran dorongan yang tidak disadari. Dalam keadaan sadar orang sering merepresi keinginan-keinginannya. Karena tidak bisa tersalurkan pada keadaan sadar, maka keinginan itu mengaktualisasikan diri pada saat tidur, ketika kontrol ego lemah.

Dalam pandangan Freud, semua perilaku manusia baik yang nampak (gerakan otot) maupun yang tersembunyi (pikiran) adalah disebabkan oleh peristiwa mental sebelumnya. Terdapat peristiwa mental yang kita sadari dan tidak kita sadari namun bisa kita akses (preconscious) dan ada yang sulit kita bawa ke alam tidak sadar (unconscious). Di alam tidak sadar inilah tinggal dua struktur mental yang ibarat gunung es dari kepribadian kita, yaitu:

a.    Id, adalah berisi energi psikis, yang hanya memikirkan kesenangan semata.
b.    Superego, adalah berisi kaidah moral dan nilai-nilai sosial yang diserap individu dari lingkungannya.
c.    Ego, adalah pengawas realitas.

Warisan

Sumbangsih Freud dalam bidang teori psikologi begitu luas. Dia menekankan arti penting yang besar mengenai proses bawah sadar sikap manusia. Dia tunjukkan betapa proses itu mempengaruhi isi mimpi dan menyebabkan omongan-omongan yang meleset atau salah sebut, lupa terhadap nama-nama dan juga menyebabkan penderitaan atas buatan sendiri serta bahkan penyakit.

Freud mengembangkan teknik psikoanalisa sebagai suatu metode penyembuhan penyakit kejiwaan, dan dia merumuskan teori tentang struktur pribadi manusia dan dia juga mengembangkan atau mempopulerkan teori psikologi yang bersangkutan dengan rasa cemas, mekanisme mempertahankan diri, ihwal pengkhitanan, rasa tertekan, sublimasi dan banyak lagi.

Berhubung banyak gagasan Freud masih bertentangan satu sama lain, amatlah sulit menempatkan kedudukannya dalam sejarah. Dia merupakan pelopor serta penggali, dengan bakat serta kecerdasan luar biasa yang menghasilkan berbagai gagasan. Tetapi, teori-teori Freud (tidak seperti Darwin atau Pasteur) tak pernah berhasil memperoleh kesepakatan dari ilmuwan dan teramat sulit untuk menyetujui bahwa gagasannya sebagai suatu kebenaran.

Pendapat-pendapatnya di bidang psikologi sepenuhnya telah merevolusionerkan konsep kita tentang pikiran manusia, dan banyak gagasan serta istilah-istilah Sigmund Freud telah digunakan oleh umum-misalnya: ego, super ego, Oedipus complex dan kecenderungan hasrat mau mati.

Sumber:
- Wikipedia
Mengenal Psikologi
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Posting Komentar

0 Komentar