Pierre Curie - Pelopor Kristalografi, Magnetisme, Piezoelektrik danRadioaktivitas

 Pierre Curie adalah seorang fisikawan Perancis yang merupakan pelopor kristalografi Pierre Curie - Pelopor Kristalografi, Magnetisme, Piezoelektrik dan Radioaktivitas
Pierre Curie
Lahir: 15 Mei 1859 Paris, Prancis 

Meninggal : 19 April 1906 (umur 46) Paris, Prancis 

Kebangsaan:  Perancis 

Bidang: Fisika 

Alma mater: Sorbonne 

Penasihat Doktor: Gabriel Lippmann 

Doktor siswa: Paul Langevin, André-Louis Debierne, Marguerite Catherine Perey 

Dikenal atas: Radioaktivitas 

Penghargaan: Penghargaan Nobel dalam Fisika (1903) 

Istri: Marie Curie (m. 1895) 

Anak-anak: Irène Joliot-Curie, Eve Curie
Pierre Curie adalah seorang fisikawan Perancis yang merupakan pelopor kristalografi, magnetisme, piezoelektrik dan radioaktivitas. Pada tahun 1903 bersama dengan istrinya, Marie Curie Sklodowska dan Henri Becquerel  menerima Penghargaan Nobel dalam Fisika, "pengakuan terhadap jasa-jasa luar biasa yang telah mereka lakukan dalam penelitian mereka mengenai fenomena radiasi yang ditemukan oleh Professor Henri Becquerel."

Kehidupan awal

Pierre Curie lahir di Paris pada 15 Mei 1859. Ia adalah putra Eugène Curie (28 Agustus 1827-25 February 1910) dan Sophie-Claire Depouilly Curie (15 Januari 1832 - 27 September 1897). Ia dididik oleh ayahnya, dan di awal remaja telah menunjukkan bakat dalam matematika dan geometri. Ketika ia berusia 16, ia memperoleh gelar matematikanya. Pada usia 18 tahun ia telah menyelesaikan pendidikan sarjananya, namun tidak meneruskan ke doktor karena kekurangan biaya. Sebaliknya ia bekerja sebagai instruktur laboratorium.

Pierre Curie mempelajari ferromagnetisme, paramagnetisme, dan diamagnetisme untuk tesis doktoratnya, dan menemukan pengaruh suhu terhadap paramagnetisme yang kini dikenal sebagai Hukum Curie. Ia bekerja dengan istrinya, Marie Curie dalam mengisolasikan polonium dan radium. Mereka berdua adalah orang-orang pertama yang menggunakan istilah 'radioaktivitas', dan merupakan penggagas dalam bidang tersebut.

Pada tahun 1880, Pierre dan kakaknya Jacques (1856-1941) menunjukkan piezoelektrik,  yaitu potensial listrik yang dihasilkan ketika kristal dikompresi. Untuk membantu pekerjaan mereka, mereka menemukan piezoelectric Quartz elektrometer. Tak lama setelah itu, pada tahun 1881, mereka menunjukkan efek sebaliknya: bahwa kristal-kristal dapat meleleh saat dialiri medan listrik. Hampir seluruh sirkuit listrik digital saat ini menggunakan langkah ini dalam bentuk osilator kristal.

Pierre Curie menikah dengan Maria Sklodowska (kemudian dikenal dengan Marie Curie) pada 26 Juli 1895.

Penelitian

Sebelum studi doktornya terkenal pada daya tarik, ia merancang dan menyempurnakan keseimbangan torsi untuk mengukur koefisien magnetik. Pierre Curie mempelajari ferromagnetism, paramagnetisme, dan diamagnetisme untuk tesis doktornya, dan menemukan pengaruh suhu pada paramagnetisme yang sekarang dikenal sebagai hukum Curie. Materi konstan dalam hukum Curie dikenal sebagai konstanta Curie. Pierre merumuskan apa yang sekarang dikenal sebagai Prinsip ketidaksimitrisan Curie.

Pierre bekerja dengan istrinya Marie Curie dalam mengisolasi polonium dan radium. Mereka adalah orang pertama yang menggunakan istilah " radioaktivitas ", dan pelopor dalam studi di bidang ini.

Pierre dan salah seorang siswa yang membuat penemuan pertama dalam energi nuklir, dengan mengidentifikasi emisi panas terus-menerus dari partikel radium. Dia juga meneliti emisi radiasi dari zat radioaktif, dan melalui penggunaan medan magnet mampu menunjukkan bahwa beberapa emisi bermuatan positif, negatif dan ada yang netral. Ini sesuai dengan alpha  beta, dan radiasi gamma.

The curie adalah satuan radioaktivitas (3,7 × 10 10 meluruh per detik atau 37 gigabecquerels ) awalnya dinamai untuk menghormati Curie oleh Kongres Radiologi pada tahun 1910, setelah kematiannya. Selanjutnya, telah ada beberapa kontroversi mengenai apakah penamaan itu untuk menghormati Pierre, Marie, atau keduanya.

Kematian

Pierre meninggal dunia akibat kecelakaan kendaraan di Paris pada 19 April 1906. Putri Pierre dan Marie Curie, Irène Joliot-Curie, serta menantu mereka, Jean Joliot-Curie juga adalah fisikawan-fisikawan yang terlibat dalam penelitian radioaktivitas. Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Posting Komentar

0 Komentar