Qutb al-Din al-Shirazi - Ilmuwan Muslim ahli Matematika, Astronomi,obat-obatan, ilmu pengetahuan dan filsafat

November 24, 2019
deky zulkarnain
Sunday, November 24, 2019

Qutb al-Din Shirazi

Lahir: 1236 Kazerun

Meninggal: 7 Februari 1311 Tabriz

Yurisprudensi: Sufi

Minat utama: Matematika, Astronomi, obat-obatan, ilmu pengetahuan dan filsafat

Karya: Almagest, The Royal Hadir, Pearly Crown, dll

Qutb al-Din al-Shiraz adalah seorang ulama, penyair, dokter dan ilmuwan Muslim Persia abad ke-13, yang membuat kontribusi untuk astronomi , matematika, kedokteran, fisika, teori musi , filsafat dan tasawuf. Ia juga master pemain catur dan memainkan alat musik yang dikenal sebagai Rabab, instrumen favorit dari penyair Rumi Persia.

Biografi

Ia lahir di Kazerun pada bulan Oktober 1236 dari keluarga dengan tradisi tasawuf. Ayahnya, Zia 'al-Din Mas'ud Kazeruni adalah seorang dokter dan juga memimpin Sufi dari tatanan Kazeruni. Zia Al-Din menerima Kherqanya (jubah Sufi) dari Shahab al-Din Suhrawardi Omar. Qutb al-Din yang berpakaian Kherqa (jubah Sufi) sebagai berkah dari ayahnya pada usia sepuluh. Kemudian, ia juga menerima jubahnya sendiri dari tangan Najib al-Din Bozgush Shirazni, Sufi terkenal di zamannya. Quthb al-Din mulai belajar kedokteran di bawah asuhan ayahnya. Ayahnya melatih dan mengajar kedokteran di rumah sakit Mozaffari di Shiraz. Saat Quthb al-Din berusia 14 tahun, ayahnya meninggalnya dunia, sehingga pamannya dan master lainnya melatihnya kedokteran. Ia juga mempelajari Qanun (the Canon ) yang dikenal karena komentarnya sarjana Persia, Ibnu Sina. Secara khusus ia membaca komentar dari Fakhr al-Din Razi di Canon of Medicine dan Quthb al-Din mengangkat banyak isu sendiri. Hal ini menyebabkan keputusan sendiri untuk menulis komentarnya sendiri, di mana ia memutuskan banyak masalah di perusahaan Nasir al-Din al-Tusi .

Qutb al-Din kehilangan ayahnya pada usia empat belas tahun sehingga menjadi dokter mata di rumah sakit Mozaffari di Shiraz menggantikan posisi ayahnya tersebut. Pada saat yang sama, ia menimba ilmu dari pamanny,a Kamal al-Din Abu'l Khayr, Sharaf al-Din Zaki Bushkani, dan Shams al-Din Mohammad Kishi. Ketiganya adalah guru ahli dari Canon of Avicenna. Dia berhenti dari profesi medis sepuluh tahun kemudian dan mulai mencurahkan waktu untuk pendidikan lanjutan di bawah bimbingan Nasir al-Din al-Tusi. Ketika Nasir al-Din al-Tusi, sarjana-wazir terkenal dari Mongol Holagu Khan mendirikan observatorium dari Maragha, Qutb al-Din Shirazi menjadi tertarik ke kota. Dia meninggalkan Shiraz beberapa saat setelah tahub 1260 dan di Maragha sekitar tahun 1262. Di Maragha Qutb al-din kembali mendapat pendidikan dalam bimbingan Nasir al-Din al-Tusi , dengannya ia mempelajari al-Esharat wa-Tanbihat of Avicenna. Dia membahas kesulitan dia dengan Nasir al-Din al-Tusi pada pemahaman kitab pertama dari Canon of Avicenna. Saat bekerja di observatorium baru, ia belajar astronomi di bawahnya. Salah satu proyek ilmiah yang penting adalah penyelesaian tabel astronomi baru ( zij ). Dalam wasiat (wasiat), Nasir al-Din al-Tusi menyarankan anaknya sil-a-Din untuk bekerja dengan Qutb al-Din dalam penyelesaian Zij.

Selanjutnya, ia melakukan perjalanan ke Khorasan di perusahaan Nasir al-Din al-Tusi di mana ia tinggal untuk belajar di bawah Najm al-Din Katebi Qazvini di kota Jovayn dan menjadi asistennya. Setelah tahun 1268, ia berangkat ke Qazvin, Isfahan, Baghdad dan kemudian Konya di Anatolia. Ini adalah saat ketika penyair Persia Jalal al-Din Muhammad Balkhi ( Rumi ) mendapatkan ketenaran di sana dan melaporkan bahwa Qutb al-Din juga bertemu dengannya. Di Konya, ia mempelajari Jam'e al-Osul Ibn Al-Atsir dengan Sadr al-Din Qunawi. Gubernur Konya, Mo'in al-Din Parvana menunjuknya sebagai hakim Sivas dan Malatya. Selama waktu ini ia menyusun buku-buku Mefta' al-meftah, Ekhtiarat al-mo'affariya, dan komentarnya tentang Sakkaki. Pada tahun 1282, ia utusan atas nama Ilkhanid Ahmad Takudar ke Sayf al-Din Qalawun, Mamluk penguasa Mesir. Dalam suratnya kepada Qalawun, penguasa Ilkhanid menyebutkan Qutb al-Din sebagai hakim ketua. Qutb al-Din selama ini mengumpulkan berbagai kritik dan komentar tentang Avicenna 's Canon dan menggunakannya pada komentarnya di Kolliyat. Bagian terakhir dari karir aktif Quthb al-Din mengajar Canon of Avicenna dan Shefa Avicenna di Suriah. Ia segera berangkat ke Tabriz dan meninggal tak lama setelahnya.
Shirazi mengidentifikasi pengamatan oleh sarjana Avicenna di abad ke-11 dan Ibnu Bajjah di abad ke-12 sebagai transit dari Venus dan Merkurius. Namun, Ibnu Bajjah tidak bisa mengamati transit Venus, karena tidak terjadi dalam hidupnya.

Wafat

Qutb al-Din al-Shirazi meninggal di Tabriz pada 7 Februari 1311. Ia dimakamkan di pemakaman kota Carandab.

Karya-karyanya

Quthbuddin asy-Syirazi memiliki banyak karya, antara lain:
Nihayatu al-Idrak fi Dirayati al-Aflak, sebuah Kitab yang didalamnya terdapat berbagai disiplin ilmu seperti Ilmu Falak, geologi, oseanologi, klimatologi, meteorologi, mekanika dan optik
Kitab at-Tuhfatu asy-Syahiyyah, tentang kinematika
Kitab at-Tabshirah, tentang kinematika
Kitab Nuzhatu al-Hukama' wa Raudhatu al-Athibba, merupakan penjelasan dan komentar terhadap kitab Al-Qanun milik Ibnu Sina, kitab ini merupakan penjelasan tentang kebutuhan terhadap dokter dan adab serta nasehat di bidang kedokteran
At-Tuhfatu as-Sa`diyyah, penjelasan keseluruhan kitab Al-Qanun fi ath-Thibb
Sebuah tulisan tentang penyakit kusta
Tulisan dalam bidang ilmu falak dan berbagai sains lainnya
Tulisan dalam ilmu al-Qur'an dan al-Hadits

(Sumber:Wikipedia)

Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Thanks for reading Qutb al-Din al-Shirazi - Ilmuwan Muslim ahli Matematika, Astronomi,obat-obatan, ilmu pengetahuan dan filsafat | Tags:

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »

Related Posts

Show comments