Lynn Margulis - Penggagas Teori Symbiogenesis

 Sebuah Pola biasa dari timidin Incorporation di Euglena  Lynn Margulis - Penggagas Teori Symbiogenesis
Lynn Margulis
Nama lahir: Lynn Petra Alexander 

Tanggal lahir: 5 Maret 1938 Chicago, Illinois, Amerika Serikat

Meninggal: November 22, 2011 (usia 73) Amherst, Massachusetts, Amerika Serikat

Kebangsaan: Amerika

Bidang: Biologi

Lembaga: Brandeis University, Boston University, University of Massachusetts Amherst

Alma mater: University of Chicago, University of Wisconsin-Madison, UC Berkeley

Tesis: Sebuah Pola biasa dari timidin Incorporation di Euglena '(1965)

Pembimbing doktoral: Max Alfert

Dikenal sebagai: Symbiogenesis, Hipotesis Gaia

Penghargaan: National Medal of Science (1999), William Procter Prize untuk Prestasi Ilmiah (1999), Darwin-Wallace Medal (2008)

Pasangan: Carl Sagan (M. 1957-1965, bercerai), Thomas Margulis 
(M. 1967-1980, bercerai)

Anak-anak: Dorion Sagan (1959), Jeremy Ethan Sagan (1960), Zachary Margulis-Ohnuma, Jennifer Margulis di Properzio
Lynn Margulis adalah seorang ahli biologi Amerika yang dikenal karena teori ilmiahnya tentang asal-usul sel kompleks yang disebut symbiogenesis. Dia memperoleh gelar sarjana dari University of Chicago pada usia 19, dan menikahi Carl Sagan, mahasiswa fisika. Dia lulus dengan gelar master dalam genetika dan zoologi dari Universitas Chicago pada usia 22. Ketika bekerja untuk PhD di University of California, Berkeley, ia menjadi dosen di Brandeis University pada tahun 1964-1966. Dia menerima gelar PhD pada tahun 1965. Dia bergabung dengan fakultas Universitas Boston pada tahun 1966. Pada tahun 1988 ia menjadi Profesor of Botany, dan pada tahun 1997, Distinguished Profesor Geosciences di University of Massachusetts di Amherst.

Margulis menemukan teorinya tentang endosimbiosis saat ia menjadi seorang pengajar junior di Boston University. Publikasi landmark-nya, "On the Origin of Mitosing Sel" keluar pada tahun 1967, setelah ditolak oleh sekitar lima belas jurnal. Diabaikan selama satu dekade, teorinya menjelaskan bahwa organel sel seperti mitokondria dan kloroplas dulunya bakteri independen diterima luas setelah itu dibuktikan dengan bukti-bukti genetik. Dia memperluas gagasan bahwa simbiosis merupakan salah satu kekuatan pendorong utama dari evolusi. Teorinya juga membuatnya pendukung Gaia hipotesis, berdasarkan ide yang dikembangkan oleh  ilmuwan lingkungan Inggris, James Lovelock..

Berbagai dicap sebagai "Science's Unruly Earth Mother", atau "pemberontak" ilmiah. Margulis adalah seorang kritikus teori Charles Darwin tentang seleksi bertahap dan teori evolusi moder . Dia secara eksplisit menyatakan bahwa dia adalah seorang Darwinis, tetapi tidak neo-Darwinis, posisi yang memicu perdebatan seumur hidup dengan ahli biologi terkemuka Darwin, seeprti Richard Dawkins, George C. Williams, dan John Maynard Smith.

Margulis adalah anggota dari US National Academy of Sciences dari 1983. Untuk inovasi ilmiahnya, Presiden Bill Clinton memberinya National Medal of Science pada tahun 1999. Linnean Society of London yang diberikan padanya Darwin-Wallace Medal pada tahun 2008.

Teori Serial endosimbiosis Evolusi eukariotik

Lynn Margulis merupakan Pencetus Teori Serial endosimbiosis modern. Pada tahun 1981, Margulius dengan edisi pertama yang berjudul simbiosis eolution, dimana awal gagasanya menyatakan bahwa sel eukariotik berinterkasi, bergabung dalam urutan tertentu. Nenek moyang dahulunya mendapatkan organel tersebut dari dalam sel inangnya baik yang menjadi mangsanya maupun parasite internal, selanjutnya hubungan itu berkembang menjadi hubungan saling menguntungkan bagi kedua organisme, saling bergantung dan akhirnya berevolusi.

Dalil bahwa nenek moyang mitokondria yang hidup bebas, seperti halnya Daptobacter dan Bdellovibrio, yang mengembangkan kemampuan untuk secara efisien bernafas dengan memanfaatkan oksigen (Margulis dan Sagan 1987).

Sepanjang tulisannya, Margulis menyatakan simbiosis yang merupakan kekuatan pendorong utama di balik evolusi. Menurutnya, kerja sama, interaksi, dan saling ketergantungan di antara bentuk kehidupan diperbolehkan untuk dominasi global yang akhirnya hidup. Akibatnya, gagasan evolusi Darwin sebagai "survival of the fittest," adalah sebuah kompetisi yang terus-menerus antara individu dan spesies, dinilai tidak lengkap. Menurut Margulis dan Sagan (1986), "Hidup tidak mengambil alih dunia dengan pertempuran, tetapi oleh jaringan." Daripada fokus semata-mata pada penghapusan pesaing, pandangan Margulis lebih mengutamakan simbiosis.

Penemuan awal yang penting dalam mendukung Teori Serial endosimbiosis terjadi di laboratorium Kwang W. Jeon, seorang ahli biologi University of Tennessee. Jeon menyaksikan pembentukan simbiosis amuba-bakteri simbion bakteri yang baru menjadi terintegrasi dalam host amuba (Jeon 1991). Pada tahun 1966, saat pertama kali terinfeksi bakteri amuba, mereka mengaplikasikannya untuk host ataupun bahan percobaan mereka. Namun, seiring berjalannya waktu, beberapa amuba terinfeksi selamat dan menjadi tergantung pada endosymbion. Jeon membuktikan integrasi  ini dengan melakukan transplantasi inti antara amuba terinfeksi dan amuba netral. Jika dibiarkan saja, para amuba hybrid meninggal dalam hitungan hari. Namun jika ia merupakan bentukan hibrida ini dengan simbiosis, amuba pulih dan hidup serta kembali berkembang (Margulis dan Sagan 1987). Penemuan ini berfungsi untuk menunjukkan mekanisme utama pembentukan el baru yang terbentuk melauli system endosimbiosis (Jeon 1991).

Simbiosis sebagai kekuatan evolusi

Margulis merumuskan teori yang menjelaskan hubungan simbiosis antara organisme dari filum sering berbeda atau kingdom adalah kekuatan pendorong dari evolusi. Variasi genetik terjadi sebagai akibat dari transfer informasi nuklir antara sel bakteri atau virus dan sel eukariotik. Ide organel nya diterima secara luas, namun hubungan simbiosis sebagai metode yang memperkenalkan variasi genetik dianggap ide yang biasa saja.

Hipotesis Gaia

Hipotesis Gaia, teori Gaia, atau prinsip Gaia, adalah hipotesis atau teori ekologis yang menyatakan bahwa biosfer dan komponen-komponen fisik Bumi (atmosfer, kriosfer, hidrosfer, dan litosfer) saling menyatu untuk membentuk sistem interaksi yang menjaga keadaan iklim dan biogeokimia Bumi dalam keseimbangan. Hipotesis ini umumnya dideskripsikan menganggap Bumi sebagai suatu organisme tunggal, sebagai suatu sistem yang hidup dan memiliki aturan sendiri.

Hipotesis ini diusulkan oleh James Lovelock. Teori ini dinamai dari dewi Bumi Gaia.

Teori Gaia diacuhkan dan dikritik oleh ilmuwan-ilmuwan. Pada tahun 1981, W. Ford Doolittle menyatakan bahwa tidak ada satu pun genom organisme yang bisa memuat informasi genetik tentang mekanisme umpan balik seperti yang diusulkan oleh hipotesis ini, sehingga hipotesis Gaia tidak ilmiah. Richard Dawkins dalam bukunya The Extended Phenotype menolak kemungkinan bahwa mekanisme umpan balik dapat menstabilkan suatu sistem, dan menyatakan bahwa organisme-organisme tidak bisa bertindak bersamaan karena akan memerlukan pandangan ke depan dan perencanaan dari mereka.

Lima kerajaan kehidupan

Perbedaan antara fungi dan organisme lain tumbuhan semakin mencolok. Di satu sisi Haeckel pernah memindah fungi ke dalam Protista. Robert Whittaker menambahkan fungi sebagai kingdom tambahan. Sistem lima kingdom diusulkan pada tahun 1969, dan modifikasinya masih digunakan di sebagian kecil publikasi saat ini. Perbedaannya adalah di nutrisi; Plantae autotrof bersel banyak, Animalia heterotrof bersel banyak, dan Fungi adalah saprotrof bersel banyak. Dua kingdom sisanya, Protista dan Monera, meliputi koloni bersel sederhana dan bersel satu. Sistem lima kingdom dapat dikombinasikan dengan sistem dua empire.

Seluruh kehidupan di bumi secara tradisional diklasifikasikan ke dalam lima kerajaan, seperti yang diperkenalkan oleh Robert Whittaker pada tahun 1969. Margulis menjadi pendukung serta kritikus. Kritik dalam pengertian bahwa ia adalah orang pertama yang mengenali keterbatasan klasifikasi mikroba Whittaker.  Namun penemuan organisme baru, seperti archaea, dan munculnya taksonomi molekuler menantang konsep. Pada pertengahan 2000-an, kebanyakan ilmuwan mulai setuju bahwa ada lebih dari lima kerajaan. Margulis menjadi bek yang paling penting dari klasifikasi lima kingdom. Dia menolak sistem tiga domain diperkenalkan oleh Carl Woese pada tahun 1990, yang mendapatkan penerimaan luas. Dia memperkenalkan klasifikasi ditingkatkan dimana semua bentuk kehidupan, termasuk yang baru ditemukan, bisa diintegrasikan ke dalam lima kerajaan klasik. Menurut dia masalah utama, archaea, berada di bawah kerajaan Prokaryotae bersama bakteri (berbeda dengan sistem tiga domain yang memperlakukan archaea sebagai takson lebih tinggi dari kerajaan, atau sistem enam kerajaan yang memegang bahwa itu adalah sebuah kerajaan yang terpisah) .  Konsep nya diberikan secara rinci dalam bukunya Five Kingdoms, ditulis dengan Karlene V. Schwartz. Hal ini terutama karena dia bahwa sistem lima-kingdom bertahan.

Sumber:
  • en.wikipedia.org
  • id.wikipedia.org
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Posting Komentar

0 Komentar