Melvin Calvin - Penemu Daur Calvin

 Berkeley Berkeley Radiation Laboratory Science Advisory Committee Melvin Calvin - Penemu Daur Calvin
Melvin Calvin
Nama lahir: 
Melvin Calvin Ellis 

Tanggal lahir: 
8 April 1911 

Termpat lahir: 
St Paul, Minnesota, USA 

Meninggal:
8 Januari 1997 (umur 85) Berkeley , California, USA 

Kebangsaan: 
AS 

Bidang: 
Kimia · Biologi 

Institusi: 
University of Manchester
University of California, Berkeley Berkeley Radiation Laboratory Science Advisory Committee 

Alma mater: 
Michigan College of Mining and Technology
University of Minnesota 

Penasehat akademik:
Michael Polanyi 

Dikenal atas: 
Siklus Calvin 

Penghargaan terkemuka: 
Hadiah Nobel untuk Kimia (1961) Davy Medal (1964) 
Priestley Medal (1978) 
Medali Emas dari American Institute of Chemists (AIC) (1979) National Medal of Science (1989)

Istri: 
Genevieve Elle Jemtegaard (m. 1942; 3 anak-anak) (d.1987)
Melvin Calvin Ellis adalah seorang kimiawan  Amerika,ia dikenal karena menemukan siklus Calvin bersama dengan Andrew Benson dan James Bassham, oleh karenanya pada tahun 1961 ia dianugerahi Nobel untuk Kimia. Dia menghabiskan sebagian besar karirnya selama lima dekade di University of California, Berkeley.

Kehidupan

Calvin lahir di pada  8 April 1911 St Paul, Minnesota, USA. ia merupakan putra Yahudi, imigran dari Kekaisaran Rusia  Ayahnya lahir di Lithuania (kemudian bagian dari Kekaisaran Rusia) dan ibunya di Georgia (juga merupakan bagian dari Kekaisaran Rusia).
Pendidikan

Saat Calvin masih anak kecil keluarganya pindah ke Detroit ; ia lulus dari Central High School pada tahun 1928. Melvin Calvin memperoleh gelar Bachelor of Science dari Michigan College of Mining and Technology (sekarang dikenal sebagai Michigan Technological University ) pada tahun 1931 dan
gelar Ph.D. dalam kimia dari University of Minnesota pada tahun 1935. Dia kemudian menghabiskan empat tahun berikutnya bekerja sebagai postdoctoral di University of Manchester. Ia menikah dengan Genevieve Jemtegaard pada tahun 1942, dan memiliki tiga anak, dua putri dan seorang putra.

Penelitian

Penelitiannya dalam mempelajari fotosintesis melalui penggunaan pelacaklah yang membuat Calvin terkenal. Calvin menggunakan isotop karbon-14 sebagai perunut radioaktif untuk mengungkap reaksi gelap fotosintesis, yang sekarang dikenal sebagai daur Calvin atau siklus Calvin. Daur Calvin menggambarkan bagaimana tanaman mengubah karbon dioksida dan air menjadi gula. Tahun 1961 ia dijuluki "Mr. Photosynthesis" oleh majalah Time. Calvin memenangkan Hadiah Nobel bidang Kimia pada 1961 untuk penemuannya bersama Adam Benson "untuk daur Calvin atau pergerakan karbon dalam tumbuhan".

Ia dikenal sebagai pengurus dalam berbagai komite dan akademi yang berbeda-beda yang mengurusi penelitian ilmiah. Beberapa komite itu di antaranya Komite Penasihat Ilmiah di bawahPresiden John Kennedy dan Lyndon Johnson. Calvin juga dipilih ke Akademi Ilmiah Nasional.

Di samping menerima Hadiah Nobel, Melvin Calvin dianugerahi pula Medali Ilmiah Nasional (1989) dan Medali Davy dari Royal Society of London.

Setelah bertahun-tahun membaktikan diri pada pengajaran dan penelitian, Calvin pensiun pada tahun 1980. Melvin Calvin meninggal pada 8 Januari 1997, dalam usia 85.

Kontroversi 

Dalam sejarah televisi tahun 2011 dari Botany untuk BBC, Timothy Walker, Direktur University of Oxford Botanic Garden, mengkritik perlakuan Calvin Andrew Benson, mengklaim bahwa Calvin telah mendapat kredit untuk pekerjaan Benson setelah menembak dirinya, dan telah gagal untuk menyebutkan Peran Benson ketika menulis otobiografinya dekade kemudian. Benson sendiri juga menyebutkan dipecat oleh Calvin, dan telah mengeluh karena tidak disebutkan dalam otobiografinya. (Wikipedia) Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Posting Komentar

0 Komentar